Terjemahan FOMC Statement Juni 2017

Kamis, 15 Juni 2017 dinihari pukul 01.00 WIB, Federal Open Market Committee (FOMC) baru saja mengeluarkan Economic Projections dan Statement. Kedua agenda kerja FOMC tersebut dibarengi juga dengan pengumuman kenaikan suku bunga (Federal Funds Rate) dari 1% menjadi 1.25%, dan diikuti FOMC Press Conference yang saat artikel ini dibuat sedang berlangsung. Kenaikan suku bunga Amerika Serikat berpotensi menyebabkan USD menguat terhadap mata uang lain dan komoditi. Tetapi tidak ada salahnya belajar dan berlatih membaca Economic Projection, FOMC Statement dan mencermati press conference dari Janet Yellen sebelum melakukan Open Position.

Berikut sebagian Economic Projections Juni 2017 yang bersumber dari website resmi Federal Reserve:

Dan berikut adalah terjemahan dari FOMC Statement Juni 2017:

Informasi yang diterima sejak FOMC bertemu di bulan Mei mengindikasikan bahwa pasar tenaga kerja terus menguat dan aktivitas ekonomi telah meningkat cukup moderat sepanjang tahun ini. Pertumbuhan pekerjaan telah dimoderasi (berkurang), secara rata-rata, sejak awal tahun, dan tingkat pengangguran telah menurun. Belanja rumah tangga telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dan investasi bisnis tetap (business fixed investment) terus berkembang. Pada basis 12-bulan, inflasi telah menurun belakangan ini dan, seperti pengukuran yang tidak termasuk harga pangan dan energi, berjalan agak di bawah 2 persen. Pengukuran berbasis pasar dari kompensasi inflasi tetap rendah; pengukuran berbasis survei terhadap ekspektasi inflasi jangka panjang sedikit berubah, seimbang.

Sesuai dengan amanat undang-undangnya, Komite berusaha untuk mendorong stabilitas lapangan kerja dan harga yang maksimal. Komite terus berharap bahwa, dengan penyesuaian bertahap dalam pendirian kebijakan moneter, kegiatan ekonomi akan berkembang dengan kecepatan yang moderat, dan kondisi pasar tenaga kerja akan menguat sedikit lebih jauh. Inflasi pada basis 12-bulan diperkirakan akan tetap berada di bawah 2 persen dalam waktu dekat namun untuk akan stabil di sekitar target 2 persen Komite dalam jangka menengah. Risiko jangka pendek terhadap prospek ekonomi tampaknya seimbang, namun Komite terus memantau perkembangan inflasi secara ketat.

Mengingat kondisi pasar dan inflasi pasar yang direalisasikan dan diharapkan, Komite memutuskan untuk menaikkan target tingkat suku bunga federal menjadi 1 sampai 1-1/4 persen. Sikap kebijakan moneter tetap akomodatif, sehingga mendukung beberapa penguatan lebih lanjut dalam kondisi pasar tenaga kerja dan pertumbuhan yang berkelanjutan terhadap inflasi 2 persen.

Dalam menentukan waktu dan ukuran penyesuaian masa depan terhadap kisaran target untuk tingkat suku bunga federal, Komite akan menilai kondisi ekonomi yang direalisasikan dan diperkirakan relatif terhadap tujuan lapangan kerja maksimum dan inflasi 2 persen. Penilaian ini akan mempertimbangkan berbagai informasi, termasuk ukuran kondisi pasar tenaga kerja, indikator tekanan inflasi dan ekspektasi inflasi, dan pembacaan (data) mengenai perkembangan keuangan dan internasional. Komite akan secara hati-hati memantau perkembangan inflasi aktual dan yang diharapkan dibandingkan dengan tujuan inflasi simetrisnya. Komite mengharapkan agar kondisi ekonomi akan berkembang dengan cara yang akan menjamin kenaikan bertahap dalam tingkat suku bunga federal; tingkat suku bunga federal cenderung bertahan, untuk beberapa waktu, di bawah tingkat yang diperkirakan akan berlanjut dalam jangka panjang. Namun, jalur sebenarnya dari tingkat suku bunga federal akan tergantung pada prospek ekonomi yang diinformasikan oleh data yang masuk.

Komite mempertahankan kebijakan yang ada untuk menginvestasikan kembali pembayaran pokok dari kepemilikan utang agensi dan sekuritas agensi berbasis mortgage (hipotek) yang dipinjamkan ke lembaga yang memiliki sekuritas berbasis mortgage dan menggulirkan sekuritas Treasury yang jatuh tempo pada lelang. Komite saat ini mengharapkan untuk mulai menerapkan program normalisasi neraca tahun ini, asalkan ekonomi berkembang secara luas seperti yang diantisipasi. Program ini, yang secara bertahap akan mengurangi kepemilikan sekuritas Federal Reserve dengan mengurangi reinvestasi pembayaran pokok dari sekuritas tersebut, dijelaskan dalam adendum tambahan terhadap Prinsip dan Rencana Normalisasi Kebijakan Komite.

Voting untuk tindakan kebijakan moneter FOMC adalah: Janet L. Yellen, Ketua; William C. Dudley, Wakil Ketua; Lael Brainard; Charles L. Evans; Stanley Fischer; Patrick Harker; Robert S. Kaplan; dan Jerome H. Powell. Voting yang bertentangan terhadap tindakan tersebut adalah Neel Kashkari, yang pada pertemuan ini lebih memilih untuk mempertahankan kisaran target yang ada untuk tingkat suku bunga federal.

Login FB & Silahkan Komen

comments

Scroll to top
%d bloggers like this: